Real Madrid FC – Sebuah Klub Sepak Bola dalam Krisis?

bola

Dalam empat tahun terakhir, klub sepak bola terkaya di dunia mengalami hal yang sangat buruk. Itu tidak memenangkan trofi sama sekali. Dan musim ini, harapan sangat tinggi bahwa tim akan memenangkan trofi utama, dengan penunjukan mantan pelatih Juventus, Fabio Capello untuk memimpin tim. Capello, yang pernah melatih tim sekali di tahun sembilan puluhan, telah memimpin Juventus untuk memenangkan dua gelar Scudetto berturut-turut di Italia pada tahun 2004 dan 2005. Dengan kualifikasi tinggi seperti itu, diasumsikan bahwa dia sangat memenuhi syarat untuk pekerjaan itu dan akan memimpin tim kembali ke jalur kemenangan. Saat ia kembali sebagai manajer, Capello bersumpah bahwa ia hanya akan kehilangan lima pertandingan di liga (la liga) sepanjang musim.

Namun, dengan hanya sekitar dua puluh pertandingan di liga, Capello telah kalah dalam  LIVE SKOR MALAM INI tujuh pertandingan. Dan dia telah memimpin tim ke beberapa penampilan terburuk dalam sejarah baru-baru ini. Real telah kalah dalam beberapa pertandingan kandang penting di Bernabeu melawan tim berperingkat rendah seperti Recreativo dan Levante, yang berada di dasar liga.

Dalam sepuluh pertandingan, tim hanya mencetak tiga gol, jauh dari sifat mencetak gol yang tinggi di masa lalu. Bahkan perekrutan pemain baru di bursa transfer Januari pun tak banyak membantu. Klub tersebut kini terpaut empat poin dari Barcelona di klasemen liga.

Setelah tersingkir dari Piala Raja oleh Real Betis, satu-satunya harapan untuk memenangkan trofi apa pun musim ini adalah di liga champion atau liga Spanyol. Pada bentuk saat ini, peluang tim untuk menang di Eropa sangat tipis. Dengan demikian, harapannya adalah bahwa tim lebih cenderung bermain dengan tangan kosong lagi musim ini.

Apa yang bisa menyebabkan krisis saat ini di klub sepak bola paling sukses di Eropa?

Salah satunya, gaya kepelatihan Capello banyak dikritik oleh para pemain dan fans. Gaya bertahan manajer baru belum populer di kalangan penggemar dan juga tidak membuahkan hasil yang diinginkan.

Juga, perubahan mendadak dalam kebijakan perekrutan pemain klub dari era membeli “galacticos” atau pemain terkenal dunia, ke pembelian pemain yang relatif tidak dikenal tampaknya telah mempengaruhi klub secara internal. Tidak jarang terdengar pertengkaran dan permainan kekuasaan di ruang ganti.

Selain itu, ketidaksukaan manajer terhadap beberapa pemain telah membantu mempolarisasi klub dan meredam semangat tim. Komentar baru-baru ini oleh presiden klub, dan manajer tentang beberapa pemain kunci dalam tim, yang dihebohkan oleh media, menunjukkan sejauh mana permusuhan yang ada di dalam jajaran klub.

Leave a Reply

Your email address will not be published.