Borg-McEnroe Vs Federer-Nadal

Borg

Pada tahun 1981, tentu saja, Bjorn Borg, tukang es Swedia berusaha memenangkan gelar Wimbledon Putra keenam berturut-turut. Dia telah memenangkan gelar kelimanya pada tahun 1980 melawan abrasive, tetapi seorang Amerika yang brilian, John McEnroe, di salah satu final terbesar, yang pernah dilihat Wimbledon, sepanjang sejarahnya yang terkenal. Set tie break keempat, dimenangkan oleh McEnroe untuk mempertahankannya dalam pertandingan, akan dibicarakan selama seribu tahun, seperti halnya set terakhir dimenangkan oleh Borg (8-6) yang memenangkan pertandingan dan dengan itu keabadian

Tahun berikutnya tentu saja, situs judi online terpercaya dan McEnroe melakukan pertempuran lagi, tetapi kali ini, ‘Supermac’ membalikkan keadaan pada Borg, dan memenangkan mahkota Wimbledon pertamanya dalam empat set, dengan demikian membuktikan bahwa Borg adalah makhluk hidup. McEnroe kemudian memenangkan Wimbledon lagi pada tahun 1983 dan 1984, namun Borg tidak pernah menghiasi Wimbledon lagi sebagai pemain dan hampir pensiun sebelum Kejuaraan 1982 dimulai. Meskipun demikian, warisannya tetap hidup, dan meskipun Pete Sampras dari Amerika, yang datang pada pertengahan tahun 90-an, memenangkan lebih banyak Wimbledon daripada Borg, ia hanya berhasil empat kali berturut-turut. Itu adalah Federer tahun lalu yang akhirnya menyamai prestasi Borg ketika mengalahkan Rafael Nadal di final lima set yang mendebarkan.

Sekarang di tahun 2008, Federer berdiri di ambang pintu keabadian yang lebih besar dengan kesempatan untuk menjadi yang lebih baik daripada Borg. Dengan asumsi itu, bahwa ia dan Nadal keduanya mencapai final. Nadal sangat dekat untuk mengalahkan Federer tahun lalu, dengan cara yang sama ketika McEnroe nyaris mengalahkan Borg pada 1980, dan jika sejarah terulang lagi, maka Nadal akan menjadi favorit untuk menjadi yang lebih baik dan memenangkan mahkota pertamanya.

Tekanan akan ada pada Nadal dan Federer seperti halnya dengan Borg dan McEnroe pada tahun 1981. Seperti Borg, Federer ingin gelar keenamnya dan Nadal, seperti McEnroe, akan menginginkan yang pertama.

Kontras dalam gaya bermain antara Borg dan McEnroe sangat besar, Borg telah membuat kagum sebagian besar ahli, dengan memenangkan lima gelar bermain dari baseline, McEnroe adalah pemain semua pengadilan, nyaman dalam gaya apa pun tetapi mematikan ketika datang untuk melayani dan voli. Ironisnya, Federer yang lebih mengingatkan pada McEnroe sebagai pemain, sementara Nadal adalah pemain garis bawah asli, mirip dengan Borg. Nadal dan Borg juga berbagi fakta bahwa mereka berdua memenangkan empat gelar Prancis Terbuka berturut-turut, sebuah gelar yang menghindari McEnroe yang juga, sejauh ini menghindari Federer.

Nadal memiliki sedikit kesamaan dengan McEnroe baik sebagai pemain maupun sebagai kepribadian. Satu-satunya bidang kesamaan terletak pada keinginan untuk memenangkan Kejuaraan Tenis Wimbledon setelah kalah setahun sebelumnya oleh pria yang sama; Borg mengalahkan McEnroe untuk memenangkan kelimanya, Federer melakukan hal yang persis sama kepada Nadal untuk memenangkannya. Namun McEnroe berhasil mengatasi Borg, untuk memenangkan yang pertama, pertanyaannya adalah bisakah Rafael Nadal melakukan hal yang sama kepada Federer? The odds taruhan online menunjukkan bahwa ia hanya akan gagal!

Leave a Reply

Your email address will not be published.